Friday, January 10, 2014

To my 1st love...

Pagi ini seperti biasa gw keluar kamar jam 8 kurang setelah selesai mandi dan beres-beres.
Bedanya, kali ini gak pake dibombardir Papa ala militer. Biasanya yah bok, dari jam 7 pagi doi udah heboh gedor-gedor pintu kamar suruh gw siap-siap dengan pesan yang template setiap harinya soal nanti dia telat yada yada yada kalau lama ditinggal yada yada yada... yang selalu gw abaikan karena yakin selama apapun gw siap-siap toh dia selalu nungguin (even pake ngedumel pleus misuh misuh :p).

Keluar kamar biasanya gw disambut Papa yang udah rapi dengan muka kusyut. Pagi ini tumbenan keluar kamar liat Papa masih pake kaos dan celana pendek rumah dan masih sibuk oles-oles roti pake selai.

Me: Loh, kok belum mandi Pah? Emang gak kerja?
Him: Kerja kok. Bentar.. lagi bikin roti.
Me: Oh, soalnya aku mau berangkat jam 8 nih ada kerjaan.
Him: *liat jam* ini udah kok rotinya tinggal di bakar.
Me: Yaudah sekalian aku juga mau bikin roti.
Him: Gak usah, itu kan roti buat kamu *sambil buru-buru ngeloyor mandi*

Huhuu. Manish amat bapak gw nyiapin sarapan while anaknya yg kurang ajyar ini malah nyuruh buru-buru. Merasa bersalah :( *mata ngembeng*

Dalam hati pun bilang yastralah jam 8.30 aja berangkatnya kasian kalo Papa buru-buru.
Tapi nama pun bapake yakaaan, tak disangka tak dinyana jam 8 doi udah rapih buru-buru pake sepatu sambil teteup ngomel bilang "ayo berangkat katanya kamu ada kerjaan?!" lah kok jadi galakan deseu . Hahahah.

Selama perjalanan pun mikir. Setiap gw harus berangkat pagi, Papa selalu yang lebih heboh buru-buru dan ngusahain banget biar anaknya gak telat. Tapi giliran Papa yang minta gw buru-buru, gw santai-santai aja gitu. Dalam pikiran gw selalu "ah pasti ditungguin tidur lagi ah 10 menit". Padahal, mungkin doi beneran ada meeting atau keperluan lain yg bikin dia harus buru-buru, tapi gak mau ninggalin gw jadi terpaksa nunggu sebentar walaupun dengan marah-marah. Sering banget di jalan Papa nelfon orang kantor dan bilang dateng agak telat gara-gara gw. Huhuu.. *liat Papa yg lagi nyetir* *mata ngembeng lagi*

Sadar gak sadar sih sebagai anak kita emang lebih banyak mentingin kepentingan pribadi even itu hal simple *kita? lo aja kaleee Nda!* sedangkan mereka, para orang tua selalu nduluin kepentingan anaknya di atas kepentingan mereka bahkan sejak anaknya belum mbrojol.

Maaf yah Pah sering bikin senewen pagi-pagi. Makasih karna Papa selalu nungguin aku selama apapun aku siap-siap walaupun lagi ada meeting. Mungkin aku baru bener-bener bisa ngerti kalau udah jadi orang tua juga kali yah, Pah. but at least, kejadian pagi ini bikin aku sadar untuk lebih menghargai kepentingan orang lain. Sehat-sehat yah, Pah. Biar anak-anak aku nanti bisa ketemu laki-laki terhebat yang pernah aku punya.

Loves,
Andaw


2 comments: